Sejarah Asli Drama Korea Empress Ki - Aneka Catatan

WARNING!

Beberapa Review di blog ini sebagian besar merupakan spoiler. Persiapkan diri anda sebelum membuka artikelnya. Trimakasih. -author-

Sejarah Asli Drama Korea Empress Ki

Toghon Temur (diperankan oleh Ji Chang Wook dalam Drama Korea Empress Ki)

ji chang wook toghon temur empress ki

Toghon Temür (Mongolian: Тогоонтөмөр, Togoontömör; 25 Mei 1320 - 23 Mei 1370), juga dikenal dengan nama kuil Kaisar Huizong (Cina: 惠 宗) yang dianugerahkan oleh dinasti Yuan Utara di Mongolia dan dengan nama anumerta Shundi (Cina: 順帝Wade-Giles: Shun-ti) yang dianugerahkan oleh Kaisar Hongwu dinasti Ming Cina, adalah putra Khutughtu Khan Kusala yang memerintah sebagai kaisar dinasti Yuan. Selain Kaisar Cina, ia juga dianggap sebagai Khagan terakhir dari Kekaisaran Mongolia, meskipun itu hanya nominal karena pembagian kekaisaran pada awal dinasti Yuan. [2] [3] [4]

Selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya, Yuan digulingkan oleh Pemberontakan Turban Merah, yang mendirikan dinasti Ming, meskipun Mongol tetap mengendalikan Mongolia.

Kaisar Huizong adalah seorang siswa Budha dari Karmapa (kepala sekolah Karma Kagyu dari Buddhisme Tibet) dan dianggap sebagai inkarnasi sebelumnya dari Tai Situpas. Dia juga terutama mengundang Jonang Savant Dölpopa Shérab Gyeltsen untuk mengajarinya, tetapi ditolak. [5]

Sebelum suksesi
Toghon Temür lahir di Kuśala, yang dikenal sebagai Khutughtu Khan atau Kaisar Mingzong, ketika ia berada di pengasingan di Asia Tengah. Ibu Toghon Temür adalah Mailaiti, keturunan Arslan, kepala Karluks.

Setelah perang sipil yang dikenal sebagai Perang Dua Ibukota yang pecah setelah kematian Yesun Temur (Kaisar Taiding) pada tahun 1328, Toghon Temür menghadiri ayahnya dan memasuki Shangdu dari Mongolia. Namun, setelah Kuśala meninggal dan adik laki-lakinya dikembalikan tahtanya sebagai Jayaatu Khan Tugh Temür (Kaisar Wenzong), ia ditahan dari istana dan dibuang ke Goryeo (Korea modern) dan kemudian ke Guangxi di Cina Selatan. Ketika dia di pengasingan, ibu tirinya Babusha dieksekusi.

Ketika Kaisar Wenzong wafat pada tahun 1332, jandanya, Janda Permaisuri Budashiri menghormati keinginannya untuk menjadikan putra Kuśala berhasil menjadi raja dan bukan putra Wenzong, El Tegüs. Namun, yang diniatkan untuk dijadikan raja bukan Toghon Temür melainkan adik tirinya, Rinchinbal, yang dinobatkan sebagai Rinchinbal Khan (Kaisar Ningzong). Namun, dia meninggal hanya dua bulan di masa pemerintahannya. Penguasa de facto, El Temür, berusaha untuk menjadikan El Tegus sebagai kaisar tetapi dihentikan oleh Permaisuri Budashiri. Sebagai hasilnya, Toghon Temür dipanggil kembali dari Guangxi untuk menjadi kaisar. El Temür takut bahwa Toghon Temür, yang terlalu dewasa untuk dijadikan boneka, akan mengangkat senjata melawannya karena El Temur dicurigai atas pembunuhan ayah Toghon Temür, Kaisar Mingzong. Penobatan itu ditunda selama enam bulan sampai El Temür meninggal pada 1333.

Pada tahun 1333, Toghon Temür pertama kali bertemu Lady Ki, seorang selir Korea yang sangat dicintainya. [6] Lady Ki telah dikirim ke China pada akhir tahun 1320 sebagai "persembahan manusia" karena raja-raja Goryeo diminta untuk mengirim sejumlah gadis remaja cantik ke Yuan untuk melayani sebagai selir setelah invasi Mongol. [7]

Selama Memerintah
Perjuangan selama awal pemerintahan
Kaisar yang baru menunjuk sepupunya putra mahkota El Tegus yang merupakan putra dari Ibu Suri Budashiri, tetapi dia dikendalikan oleh panglima perang bahkan setelah kematian El Temür. Di antara mereka, Bayan menjadi sekuat El Temür. Dia menjabat sebagai menteri Sekretariat dan menghancurkan pemberontakan oleh putra El Temür, Tang Ki-se. Selama pemerintahan despotiknya, dia melakukan beberapa pembersihan dan juga menghentikan sistem pemeriksaan kekaisaran. Ketika Toghon Temür mencoba untuk mempromosikan Lady Ki sebagai istri kedua, yang bertentangan dengan praktik standar dimana istri kedua hanya boleh dari klan Mongol, itu menciptakan semacam oposisi di pengadilan untuk promosi ini yang tidak pernah didengar untuk seorang wanita Korea sehingga dia dipaksa untuk mundur . [8] Pada tahun 1339, ketika Lady Ki melahirkan seorang putra, yang Toghon Temür putuskan akan menjadi penggantinya, ia akhirnya dapat memiliki Lady Ki sebagai istri keduanya pada tahun 1340. [9]

Ketika Toghon Temur dewasa, ia datang untuk menodai pemerintahan otokrasi Bayan. Pada 1340 ia bersekutu dengan keponakan Bayan, Toqto'a, yang berselisih dengan Bayan, dan mengusir Bayan dalam kudeta. Dia juga menyingkirkan El Tegüs dan Permaisuri Budashiri dari pengadilan. Dengan bantuan Toqto'a, ia juga berhasil membersihkan para pejabat yang mendominasi pemerintahan.

Administrasi selama pemerintahan tengah
Dengan pemecatan Bayan, Toqto'a merebut kekuasaan pengadilan. Pemerintahan pertamanya jelas menunjukkan semangat baru yang segar. Pemimpin muda itu dengan cepat membedakan rezimnya sebagai sesuatu yang sepenuhnya berbeda dari Bayan. Sebuah nama era baru Cina, Zhizheng (Cina: 至正), telah ditetapkan untuk menunjukkan ini. Pembersihan Bayan dibatalkan. Banyak literati Tionghoa besar kembali ke ibu kota dari pensiun sukarela atau dari pengasingan administratif dan sistem pemeriksaan kekaisaran dipulihkan.

Toqto'a juga memberi beberapa tanda awal tentang arah baru dan positif di pemerintah pusat. Salah satu proyeknya yang sukses adalah menyelesaikan sejarah resmi dinasti Liao, Jin, dan Song yang telah lama terhenti, yang akhirnya selesai pada 1345.

Toqto'a mengundurkan diri dari kantornya dengan persetujuan Toghon Temür pada bulan Juni 1344, yang menandai berakhirnya pemerintahan pertamanya. Beberapa pemerintahan berumur pendek yang diikuti dari 1344 dan 1349 kemudian mengembangkan agenda yang sangat berbeda dari Toqto'a. Pada tahun 1347, kaisar memaksa Toqto'a ke Gansu dengan bantuan dari mantan pejabat Kuśala dan Yesün Temür.

Pada tahun 1349, Toghon Temür memanggil kembali Toqto'a, yang memulai kembali pemerintahan yang sangat berbeda sebagai pemerintahan kedua Toqto'a.

Gangguan selama pemerintahan akhir
Sejak akhir 1340-an, orang-orang di pedesaan sering menderita bencana alam, kekeringan, banjir, dan kelaparan berikutnya. Kurangnya kebijakan pemerintah yang efektif menyebabkan hilangnya dukungan dari masyarakat. Pengedar garam gelap yang tidak puas dengan monopoli garam pemerintah menimbulkan pemberontakan pada tahun 1348, yang memicu banyak pemberontakan di sekitar kekaisaran. Di antara mereka adalah Pemberontakan Turban Merah, yang dimulai pada tahun 1351 dan tumbuh menjadi kekacauan nasional.

Pada 1354, ketika Toqto'a memimpin pasukan besar untuk menghancurkan pemberontak Turban Merah, Toghon Temur tiba-tiba memecatnya karena takut dikhianati. Hal ini mengakibatkan pemulihan kekuasaan Toghon Temür tetapi juga melemahnya pemerintah pusat. Jadi dia tidak punya pilihan selain bergantung pada kekuatan panglima perang lokal.

Toghon Temür secara bertahap kehilangan minat dalam politik dan berhenti untuk campur tangan dalam perjuangan politik. Putranya, Biligtü Khan, yang menjadi Putra Mahkota pada tahun 1353, berusaha merebut kekuasaan dan berkonflik dengan para pembantu Toghon Temür, yang mendominasi politik dan bukannya Khan. Selama waktu ini kekuatan semakin dilakukan oleh Lady Ki. [10] Dia memiliki kantor khusus yang sepenuhnya memberlakukan pajak untuk penggunaan pribadinya, dan dia menjadi terkenal karena korupsi dan pembelanjaan mewahnya di istana dan barang mewah, membuatnya menjadi figur yang sangat dibenci. [11] Di Korea sendiri, keluarga Lady Ki, yang semuanya menikmati posisi berpengaruh berkat kekuatannya, sama-sama dibenci karena korupsi mereka. [12] Kepala Permaisuri Lady Ki dan pelayannya membujuk Biligtü Khan untuk menggulingkan yang terakhir. Toghon Temür tidak dapat menyelesaikan perselisihan itu tetapi mengeksekusi menteri. Pada tahun 1364 panglima perang yang bermarkas di Shangxi, Bolad Temuri menduduki Khanbaliq dan mengusir Putra Mahkota dari pangkalan musim dingin. Dalam aliansi dengan panglima perang Köke Temür yang berbasis di Henan, Biligtü Khan mengalahkan Bolad Temür di tahun berikutnya. Perjuangan internal ini mengakibatkan melemahnya kekuatan politik dan militer dari pemerintah pusat. Pada 1365, Toghon Temür akhirnya mempromosikan Lady Ki-nya yang tercinta sebagai First Empress dan mengumumkan bahwa putranya akan menjadi yang pertama di garis suksesi. [13]

Selama dinasti Yuan, salah satu keturunan Konfusius, yang merupakan salah satu putra Adipati Yansheng Kong Huan, bernama Kong Shao 孔 紹, pindah dari Tiongkok ke era Goryeo Korea dan mendirikan cabang keluarga di sana yang disebut klan Gong dari Qufu setelah menikahi wanita Korea (putri Jo Jin-gyeong) selama pemerintahan Toghon Temür. [14] [15] [16] [17] [18] [19]曲阜 孔氏 (朝鲜 半岛) 곡부 공씨

Hubungan dengan negara lain
Kepausan Avignon
Paus Yohanes XXII dan Paus Benediktus XII berhasil memperluas jaringan gereja Katolik di seluruh Kekaisaran Mongolia dari Krimea ke Tiongkok antara 1317 dan 1343. Uskup agung Khanbaligh, John dari Montecorvino, meninggal pada tahun 1328. Dengan dukungan dari Toghon Temür, Alans menulis kepada Paus Benediktus XII pada tahun 1336 meminta sebuah metropolitan baru. Pada tahun 1338, paus mengirim kembali kedutaan yang dipimpin oleh Giovanni de 'Marignolli, yang tinggal di Beijing tiga atau empat tahun. Mereka membawa hadiah untuk Toghon Temür yang termasuk kuda-kuda Eropa yang bagus.

Jepang
Ketika orang Korea menangkap kapal nelayan Jepang yang mereka pikir sedang memata-matai, istana Goryeo mengirimnya ke tuan mereka, kaisar Yuan, Toghon Temür, yang kemudian mengirim nelayan kembali ke Jepang. Sebagai jawaban, Keshogunan Ashikaga mengirim kedutaan yang dipimpin oleh seorang biarawan untuk mengucapkan terima kasih.

Mundur ke utara
Patung Toghon Temür di Kastil Mongol.

Memersatukan kelompok pemberontak di Tiongkok Selatan dan mendirikan dinasti Ming, Zhu Yuanzhang - dinobatkan sebagai Kaisar Hongwu - melakukan ekspedisi militer ke Tiongkok Utara dan mengalahkan tentara Yuan pada tahun 1368. Ketika Köke Temür kalah pertempuran melawan jenderal Ming Xu Da dan pasukan Ming mendekati Hebei, Toghon Temür menyerahkan Khanbaliq dan melarikan diri ke pangkalan musim panasnya, Shangdu.

Pada tahun 1369 ketika Shangdu juga jatuh di bawah pendudukan Ming, Toghon Temür terbang ke utara ke Yingchang, yang terletak di Mongolia dalam masa kini. Dia meninggal di sana pada 1370; putranya menggantikannya sebagai Biligtü Khan Ayushiridara dan mundur ke Karakorum di tahun yang sama. Sisa-sisa dari Yuan memerintah Mongolia dan terus mengklaim gelar Kaisar Cina, dari titik dimana mereka disebut sebagai dinasti Yuan Utara yang merupakan Kaisar Mongolia Yuan Cina yang paling lama hidup setelah Kublai Khan.

Pada saat kematian Kaisar Cina dari Dinasti Yuan Utara, kerajaan yang berbasis di Mongolia mempertahankan pengaruhnya, memperluas dominasi dari Laut Timur ke Altai Mountains. Ada juga pasukan pro-Yuan, anti-Ming di Yunnan dan Guizhou. Meskipun kontrolnya atas Cina belum stabil, Ming menganggap bahwa Yuan kehilangan Mandat Surga ketika meninggalkan Khanbaliq, dan bahwa Yuan digulingkan pada 1368. Ming tidak memperlakukan Toghon Temür setelah 1368 dan penggantinya Ayushiridar sebagai kaisar yang sah.

Ming memberi Toghon Temur nama anumerta Shundi (順帝), yang menyiratkan bahwa ia mengikuti Mandat Surga menyerahkan kerajaannya kepada Ming. Tetapi dinasti Yuan Utara memberinya nama anumerta mereka sendiri Xuanren Pu Xiao Huangdi (宣仁 普 孝 皇帝) dan nama kuil Huizong (惠 宗).

Bahkan setelah Toghon Temür, masih ada perlawanan Yuan terhadap Ming di selatan. Di Cina barat daya, Basalawarmi, "Pangeran Liang" gadungan, membentuk gerakan perlawanan Yuan di Yunnan dan Guizhou yang tidak diturunkan sampai tahun 1381.

Warisan
Kronik Mongolia seperti Erdeniin Tobchi termasuk sebuah puisi yang dikenal sebagai Ratapan Toghon Temür. Ini berkaitan dengan kesedihannya setelah kehilangan Khanbaliq.

Sumber:


1.    The posthumous name Shundi was given by the Ming dynasty.
2.   Jump up^ Michael Prawdin The Mongol Empire and its Legacy
3.   Jump up^ J. J. Saunders The History of Mongol Conquests
4.   Jump up^ René Grousset The Empire of Steppes
5.   Jump up^ Stearns, Cyrus (2010). The Buddha from Dölpo : a study of the life and thought of the Tibetan master Dölpopa Sherab Gyaltsen (Rev. and enl. ed.). Ithaca, NY: Snow Lion Publications. pp. 30–31. ISBN 9781559393430.
6.   Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 56
7.   Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 56
8.   Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 56
9.   Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 56
10. Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 57.
11. Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 57.
12. Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 57.
13. Jump up^ Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 57.
14. Jump up^ "Descendants of Confucius in South Korea Seek Roots in Quzhou". QUZHOU.CHINA. 2014-05-19. Archived from the original on February 4, 2015. Retrieved February 4, 2015.
15. Jump up^ http://archive Archived 2013-07-12 at the Wayback Machine.. is/Y9cKG





Empress Gi (diperankan oleh Ha Ji Won dalam Drama Korea Empress Ki)


Empress Gi (atau Empress Ki; Hangul: 기 황후; 1315–1369 / 70), yang dikenal sebagai Empress Qi (atau Ch'i; 奇 皇后) dalam bahasa Mandarin dan Öljei Khutuk (Өлзий хутуг) dalam bahasa Mongolia, adalah salah satu dari permaisuri utama Toghon Temür dari dinasti Yuan dan ibu dari Biligtü Khan. Dia berasal dari Goryeo, Korea masa kini, keluarga aristokratis.

Biografi
Empress Gi lahir di Gi Jao (기자 오; 奇 子 敖) di Haengju (행주; 幸 州, Goyang modern) di Goryeo. Dia memiliki seorang kakak laki-laki bernama "Gi Cheol" (Hangul: 기철; Hanja: 奇 轍, Mongolian: Bayn Bukha). Dia menjadi selir Toghon Temür dan ibu dari Biligtü Khan Ayushiridara. Lady Gi (juga dikenal sebagai Lady Ki) lahir dalam keluarga birokrat aristokrat yang lebih rendah. [1] Hingga akhir abad ke-19, masyarakat Goryeo dibagi menjadi empat belas kasta dengan royalti di bagian atas dan budak di bagian bawah. Sejumlah besar kasim anak Goryeo, selir gadis Goryeo, elang, ginseng, gandum, kain, perak, dan emas dikirim sebagai penghargaan kepada dinasti Mongol Yuan. [2] [3] [4] [5] [6] [7 ] Goryeo menimbulkan konsekuensi negatif akibat tindakan kasim Bak Bulhwa. [8] Pembayaran upeti membawa banyak kerusakan pada Goryeo. [3] Itu dianggap bergengsi untuk menikahi wanita Goryeo. [9] Pada tahun 1333, Lady Gi yang remaja dikirim sebagai "penghargaan manusia" kepada Yuan karena raja-raja Goryeo harus menyediakan sejumlah gadis remaja cantik untuk melayani sebagai selir dari Kaisar Mongol setiap tiga tahun sekali. [1] Lady Gi tidak ingin meninggalkan keluarganya di Goryeo, dan dibawa ke Yuan sangat bertentangan dengan keinginannya karena dia tidak ingin menjadi "penghargaan manusia". [10] Selir Kaisar adalah budaknya dan berlaku sebagai harem Kaisar. Setelah dia tiba di Yuan, Gi memilih untuk melakukan yang terbaik dari situasinya dengan menjadi selir terbaik yang dia bisa. [10] Sangat cantik dan terampil menari, percakapan, bernyanyi, puisi, dan kaligrafi, ia dengan cepat menjadi selir favorit Toghon Temür. [1] Kaisar jatuh cinta dengan Lady Gi dan segera dicatat bahwa Toghon Temür menghabiskan lebih banyak waktu bersama Lady Gi dibandingkan dengan permainsuri pertama Danashiri. [11]

Setelah permaisuri utama Danashiri dieksekusi pada 22 Juli 1335 dalam pembersihan karena pemberontakan saudaranya Tang Ki-se. [12] Toghon Temür mencoba mempromosikan Lady Gi sebagai istri kedua, yang bertentangan dengan praktik standar yang hanya boleh mengambil istri sekunder dari klan Mongol, mendapat banyak pertentangan dipengadilan dan disuruh untuk mundur. [1] Toghon Temür mencoba untuk menjadikan Lady Gi sebagai permaisuri. Namun Bayan, yang memegang kekuatan nyata, menentangnya dan juga Janda Permaisuri yang mengira dia sangat pintar dan berbahaya dan ketakutan yang membuatnya meracuni pikiran Bayan. Pada tahun 1339, ketika Lady Gi melahirkan seorang putra, yang Toghon Temür putuskan akan menjadi penggantinya, ia akhirnya bisa menjadikan Lady Gi sebagai istri kedua pada tahun 1340. [1] Sebagai istri favorit kaisar, Lady Gi adalah seorang wanita yang sangat kuat di Yuan. Ketika Bayan dibersihkan, Lady Gi menjadi permaisuri sekunder pada 1340 (permaisuri utama saat itu adalah Bayan Khutugh dari Khongirad).

Toghon Temür semakin kehilangan minat dalam memerintah ketika pemerintahannya berlanjut. Selama waktu ini kekuasaan semakin banyak dilakukan oleh Lady Gi yang berbakat secara politik dan ekonomi. Hal ini menjadi salah satu periode paling damai dan sejahtera bagi Yuan dan dalam sejarah Tiongkok secara keseluruhan. [11] Kakak perempuan Lady Gi, Gi Cheol, ditunjuk sebagai komandan Markas Besar Lapangan Timur Mongol - membuatnya menjadi penguasa nyata Goryeo - karena pengaruhnya. [11] dan dia memantau dengan cermat urusan Goryeo. [11] Putranya ditunjuk sebagai Putra Mahkota pada tahun 1353. Menggunakan kasimnya Bak Bulhwa (Hangul: 박 불화; Hanja: 朴 不 花) sebagai agennya, dia memulai kampanye untuk memaksa kaisar untuk menyerahkan tahta kekaisaran kepada putranya. Namun, niatnya diketahui oleh kaisar dan dia hidup terpisah darinya.

Tergantung pada posisi Lady Gi di ibukota kekaisaran, kakak laki-lakinya Gi Cheol datang untuk mengancam posisi raja Goryeo, yang merupakan negara klien bangsa Mongol. Raja Gongmin dari Goryeo memusnahkan keluarga Gi dalam kudeta tahun 1356. Lady Gi menanggapi dengan memilih Tash Temür sebagai raja baru Goryeo dan mengirim pasukan ke Goryeo. Pasukan Mongol dikalahkan oleh tentara Goryeo ketika mencoba menyeberangi Sungai Yalu.


Di dalam ibukota Mongol perselisihan internal terjadi antara pendukung dan penentang Putra Mahkota. Pemimpin oposisi, Bolud Temür, akhirnya menduduki ibukota pada tahun 1364. Putranya melarikan diri ke Köke Temür yang mendukungnya, tetapi Lady Gi dipenjarakan oleh Bolud Temür. Bolud Temür digulingkan oleh Köke Temür tahun berikutnya. Sekali lagi, ia mencoba untuk memasang putranya sebagai Khagan, kali ini dengan dukungan Köke Temür, tetapi sia-sia. Setelah Bayan Khutugh meninggal, Lady Gi diangkat menjadi permaisuri utama.

Runtuhnya kekuasaan Mongol Cina pada tahun 1368 memaksanya untuk melarikan diri ke Yingchang. Pada tahun 1370, Toghon Temur meninggal dan putranya naik tahta. Empress Gi menjadi Grand Empress, tapi segera setelah itu hilang.

Sumber:


1.    Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 56
2.   Jump up^ Katharine Hyung-Sun Moon (January 1997). Sex Among Allies: Military Prostitution in U.S.-Korea Relations. Columbia University Press. pp. 40–. ISBN 978-0-231-10642-9.
3.   Jump up to:a b Boudewijn Walraven; Remco E. Breuker (2007). Korea in the Middle: Korean Studies and Area Studies : Essays in Honour of Boudewijn Walraven. Amsterdam University Press. pp. 57–. ISBN 978-90-5789-153-3.
4.   Jump up^ Gwyn Campbell; Suzanne Miers; Joseph C. Miller (8 September 2009). Children in Slavery through the Ages. Ohio University Press. pp. 136–. ISBN 978-0-8214-4339-2.
5.   Jump up^ Jinwung Kim (2012). A History of Korea: From "Land of the Morning Calm" to States in Conflict. Indiana University Press. pp. 172–. ISBN 0-253-00024-6.
6.   Jump up^ Ki-baek Yi (1984). A New History of Korea. Harvard University Press. pp. 157–. ISBN 978-0-674-61576-2.
7.   Jump up^ Simon Winchester (27 October 2009). Korea. HarperCollins. pp. 225–. ISBN 978-0-06-075044-2.
8.   Jump up^ Peter H. Lee (13 August 2013). Sourcebook of Korean Civilization: Volume One: From Early Times to the 16th Century. Columbia University Press. pp. 681–. ISBN 978-0-231-51529-0.
9.   Jump up^ Lorge, Peter. China Review International 17, no. 3 (2010): 377-79. https://www.jstor.org/stable/23733178.
10. Jump up to:a b Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 59.
11. Jump up to:a b c d Kyung Moon Hwang A History of Korea, London: Palgrave, 2010 page 57
12. Jump up^ Association for Asian Studies. Ming Biographical History Project Committee; Luther Carrington Goodrich (15 October 1976). Dictionary of Ming biography, 1368-1644. Columbia University Press. p. 1291.




Toqto'a (diperankan oleh Kim Ji Han dalam Drama Korea Empress Ki)


Toqto'a (Mongolian: ᠲᠣᠭᠲᠠᠭᠠ Toqtogha; Cyrillic: Тогтох; Cina yang disederhanakan: 脱脱; Cina tradisional: 脫脫; pinyin: Tuōtuō; 1314-1356), juga disebut "The Great Historian Tuotuo", adalah sejarawan resmi Yuan dan menteri tingkat tinggi dinasti Yuan Cina. Dengan pembuangannya dan kemudian pembunuhan, istana Mongol Yuan mungkin kehilangan kesempatan terakhir untuk mengalahkan Pemberontakan Turban Merah Cina Han, yang dimulai pada awal 1350-an melawan kekuasaan mereka. Dia adalah keponakan Bayan dan saudara Bayan Khutugh.

Biografi
Toqto'a lahir dari bangsawan bangsawan Majiday (juga disebut sebagai Chuan) pada tahun 1314. Pamannya adalah Bayan (wafat 1340), yang telah diangkat menjadi pangkat dewan agung pada masa pemerintahan Toghon Temur (r.1333- 1370), kaisar Yuan terakhir.

Toqto'a diberi pendidikan Konfusianisme. Khawatir bahwa karakter ambisius pamannya akan membahayakan martabat keluarga mereka, Toqto'a dan ayahnya, yang bersekutu dengan Khagan, mengorganisasi sebuah rencana untuk memecat Bayan. Pada bulan Maret 1340, mereka menutup gerbang-gerbang tembok istana sementara Bayan sedang berburu di desa terdekat. Mereka menolak untuk membiarkan dia masuk dan segera setelah itu menangkapnya. Bayan dikirim ke pengasingan dan Toqto'a menggulingkannya. Pada bulan November, Toqto'a menggantikan Bayan sebagai anggota dewan agung.

Pada 1343, Toqto'a memimpin tim pejabat untuk mengumpulkan sejarah dinasti Liao, Jin [1] dan Song dynasties dengan cepat. [2] Pekerjaan besar dilakukan dalam waktu yang relatif singkat (beberapa tahun), yang menyebabkan kurangnya pengoreksian dan kritik tekstual. [3] Tiga karya yang dihasilkan adalah:

Sejarah Liao, atau Liao Shi (Cina Sederhana: 辽 史; Cina tradisional: 遼 史; pinyin: Liáo Shǐ; "Sejarah Dinasti Dinasti Liao"), diselesaikan pada 1343.
Sejarah Jin, atau Jin Shi (Cina: 金 史; pinyin: Jīn Shǐ; "Sejarah Dinasti Dinasti Jin")
Sejarah Song, atau Song Shi (Mandarin: 宋史; pinyin: Sòng Shǐ; "Sejarah Dinasti Dinasti Song")

Pada saat itu beberapa sarjana Cina berpendapat bahwa karena orang-orang Khitan adalah orang-orang barbar non-Cina, dinasti Liao mereka tidak pantas memiliki sejarah resmi standar yang dikompilasi. [3] Karena perselisihan mengenai apakah dinasti Liao harus dianggap sebagai dinasti yang sah, Liao Shi tidak secara resmi dikompilasi sampai 1342-1343, ketika Toqto'a akhirnya memutuskan untuk memperlakukan dinasti Liao, Jin, dan Song semua sebagai dinasti yang sah di Cina sejarah. Kompilasi Liao Shi selesai dalam satu tahun [3] oleh sejarawan kekaisaran yang sangat ahli, tetapi tanpa penyorotan dan kritik tekstual yang rumit. [3] Karena ini waktu ganda dan kurangnya konteks pendukung, Liao Shi dikenal karena kesalahan teknis, naif, kurang presisi dan over-lapsing. Dikatakan bahwa tim kompilasi tidak memiliki materi kontekstual yang sesuai untuk memberikan analisis mendalam, dan komentar yang berani. [3]

Namun, pada tahun 1344, rencana besar untuk mengalihkan Sungai Yongding untuk memfasilitasi transportasi air ke ibukota Dadu (Beijing modern) menghasilkan oposisi yang berat, dan Toqto'a mengundurkan diri, bergabung dengan ayahnya di Gansu. Selama tahun 1330-an, wabah dan kelaparan melanda kawasan Sungai Huai, sementara kerusuhan muncul di Cina Selatan, Manchuria, dan perbatasan Cina-Tibet. Banjir besar-besaran Sungai Kuning membanjiri lebih dari satu dekade kota, membuat Grand Canal tidak berfungsi dan memulai migrasi sungai ke saluran baru di utara semenanjung Shandong. Sementara itu, pembajakan membuat rute laut untuk mengangkut biji-bijian Cina Selatan ke ibukota semakin berisiko. Penerus Toqto'a, anggota dewan yang baru, Berke-Buqa, terlalu lemah untuk menangani semua masalah itu. Pada bulan Agustus 1349, Toqto'a dipanggil kembali ke ibukota kekaisaran dan diangkat kembali sebagai anggota dewan agung.

Pada musim dingin 1350-51, upaya Toqto'a untuk menekan aktivitas kepala bajak laut Fang Guozhen gagal. Dengan dukungan Kaisar Toghan-Temür, Toqto'a menganjurkan mengembalikan Sungai Kuning kembali ke saluran selatannya sebagai cara untuk memperbaiki Grand Canal. Pada bulan April 1351, ia memulai proyek besarnya, mempekerjakan 150.000 pekerja sipil, 20.000 tentara, dan 1.845.636 yastuq uang kertas. Masalah mata uang kertas sebelumnya telah dibatasi oleh cadangan perak, tetapi Toqto'a mengeluarkan 2 juta ding mata uang kertas yang tidak dikembalikan untuk membayar tenaga kerja dan material. Ini tentu mempengaruhi ekonomi keseluruhan kekaisaran.

Ketika Pemberontakan Turban Merah yang berorientasi agama pecah di Yingzhou pada tahun 1351, serangan Yuan gagal. Toqto'a diperintahkan untuk berbaris melawan mereka dan mengumpulkan pasukan kebanyakan sukarelawan China pada 1353-54. Dia berhasil mengalahkan para pemberontak. Pada 23 Oktober 1352, ia merebut kembali kota strategis Xuzhou setelah enam hari pengepungan. Pejabat provinsi lainnya mengangkat tentara Cina, Mongol, dan Miao untuk menyerang para pemberontak. Pada musim dingin tahun 1353–54, gerakan “Red Turban” hampir punah. Meski begitu, pembajakan dan pendudukan Grand Canal di Gaoyou oleh penyelundup garam Zhang Shicheng masih memblokir pengiriman biji-bijian dari selatan dan menyebabkan kelaparan di ibukota. Toqto'a mengusulkan rencana besar lain untuk beras.

Sumber:
1.    Heming Yong; Jing Peng (14 August 2008). Chinese Lexicography : A History from 1046 BC to AD 1911: A History from 1046 BC to AD 1911. OUP Oxford. pp. 382–3. ISBN 978-0-19-156167-2.
3.   Jump up to:a b c d e Xu Elina-Qian, p.22

 Budashiri (diperankan oleh Kim Ji Han dalam Drama Korea Empress Ki)


Budashiri (Mongolian: ᠪᠦᠳᠬᠠᠱᠢᠷᠢ, Budashri), atau dalam bentuk Sinicized Putashali (卜 答 失 里; lahir c. 1307 - meninggal c. 1340) adalah seorang bupati dari dinasti Yuan antara 1332 dan 1333. Dia adalah istri Jayaatu Khan Tugh Temur, [1] dan berasal dari klan Khongirad. [2] Ayahnya adalah Pangeran Selir Diwabala, Pangeran Lu, dan ibunya adalah Putri Agung Sengge Ragi dari Lu. [3]

Permaisuri Yuan
Tidak pasti ketika Budashiri menjadi istri Tugh Temür, meskipun ia menjadi permaisuri pada tahun 1328 ketika suaminya naik tahta untuk pertama kalinya. Pada awal tahun 1329, ia menerima segel kekaisaran. Diperkirakan dia telah melahirkan setidaknya tiga putra: Aradnadara (w. 1332), yang dia namakan sebagai ahli waris; El Tegüs (c. 1329 - c. 1340); dan Taipingna (mati muda). [4] Tidak diketahui apakah dia punya anak perempuan.

Selama pemerintahan suaminya, permaisuri bertanggung jawab untuk mengasingkan Toghon Temür muda ke Goryeo, dan kemudian ke Henan. Klaimnya adalah bahwa dia bukan anak asli Khutughtu Khan Kusala (Kaisar Mingzong), kakak Tugh Temür. Selama pengasingan Toghon Temür, Budashiri juga mengatur eksekusi ibu tirinya, Babusha, yang menuduhnya melakukan kudeta terhadap almarhum suaminya.

Pemerintahan
Ketika Tugh Temür meninggal pada 1332, Budashiri bertindak sebagai bupati, yang sesuai dengan tradisi dan karena Tugh Temür tidak menyebutkan penggantinya. Dikatakan bahwa di ranjang kematiannya, Tugh Temür telah menyatakan penyesalan atas apa yang telah dilakukannya pada kakak lelakinya, dan bermaksud untuk menyerahkan tahta pada keponakannya, Toghon Temür, putra sulung kakaknya. Akibatnya, Budashiri tidak menunjuk putranya sendiri El Tegüs ke takhta, tetapi ia juga tidak menunjuk Toghon Temür; melainkan putra kedua Kusala, Rinchinbal yang berusia enam tahun, yang ditempatkan sebagai kaisar pada 13 Oktober 1332. Hal ini juga dikarenakan ia berada di bawah tekanan dari dewan agung, El Temür, yang menolak memungkinkan Toghon Temür untuk naik tahta sejak dia dicurigai telah meracuni ayahnya. Sebulan setelah dia menunjuk Rinchinbal, Budashiri diberikan pangkat janda permaisuri, dan ditugaskan untuk mengambil alih pemerintahan. Namun, hanya dua bulan (lima puluh tiga hari) kemudian, kaisar muda itu meninggal. [5]

El Temur melanjutkan untuk bersikeras bahwa El Tegud harus naik takhta, tetapi permaisurinya menolak, mempertahankan bahwa ia masih menghormati keinginan almarhum suaminya, dan bahwa El Tegüs terlalu muda untuk memerintah. Sebaliknya, ia membawa kembali Toghon Temür yang berusia tiga belas tahun dan menempatkannya sebagai kaisar pada tahun 1333. Pada tahun 1336, ia diangkat menjadi pangkat janda permaisuri agung.

Budashiri tetap menjadi bupati selama lebih dari tujuh tahun, secara nyata memerintah atas kekaisaran. Namun, pada tahun 1340, ketika kaisar semakin yakin bahwa ia dapat mengambil kendali dan memutuskan berbagai hal, Kaisar mulai menyelidiki ketidakadilan yang diderita oleh almarhum ayah dan ibu tirinya. Dia juga menunjukkan berbagai kesalahan yang dilakukan kepadanya pada janda permaisuri agung. Akibatnya, pada pertengahan tahun 1340 ia memerintahkan agar Budashiri dicopot dari semua gelarnya dan diasingkan ke Dong'an Prefecture (kota Langfang modern di Provinsi Hebei), di mana ia dengan cepat dijatuhi hukuman mati. Dalam pembalasan lebih lanjut atas kesulitan yang ia hadapi saat berada di pengasingan, Toghon Temür juga mengusir El Tegüs, yang tewas tak lama kemudian.


Budashiri berusia sekitar tiga puluh tiga tahun ketika dia meninggal. [6]

Sumber:
1.    Denis Twitchett, Herbert Franke, John K. Fairbank. The Cambridge History of China.
3.   Jump up^ Lily Xiao Hong Lee, Sue Wiles. Biographical Dictionary of Chinese Women, Volume II: Tang Through Ming 618-1644
4.   Jump up^ Lily Xiao Hong Lee, Sue Wiles. Biographical Dictionary of Chinese Women, Volume II: Tang Through Ming 618-1644
5.   Jump up^ Jeremiah Curtin. The Mongols: A history.
6.   Jump up^ Lily Xiao Hong Lee, Sue Wiles. Biographical Dictionary of Chinese Women, Volume II: Tang Through Ming 618-1644


Bayan Khutugh (diperankan oleh Lim Ju Eun dalam Drama Korea Empress Ki)

Bayan Khutugh (1324–1365), juga Bayan Qudu (伯颜 忽 都, Pai-yen Hu-tu), adalah seorang permaisuri Yuan dari Dinasti Yuan sebagai istri kedua Toghon Temür (Kaisar Huizong). Nama ayahnya adalah Bolod Temür [1].

Menurut Yuanshi, Bayan Qudu dikenal karena "hemat, tidak jijik, dan benar-benar mengamati ritual dan peraturan," yang sangat kontras dengan karakter dan sifat selir favorit kaisar, Lady Ki (yang kemudian dikenal sebagai Öljei Quduq) [2].

Pernikahan
Pada bulan Juli 1335, istri pertama Toghon Temür, Danashiri, putri perdana menteri El Temür, digulingkan dan kemudian dijatuhi hukuman mati dengan digantung di Dadu karena keterlibatannya dalam pemberontakan gagal yang dipimpin oleh kakaknya, Tangkis (T'ang Chi'i -shih) [3].

Baru pada tahun 1337 Toghon Temür menikah lagi, kali ini kepada seorang gadis dari suku Khongirad yang berpengaruh, Bayan Qudu. Penobatannya sebagai permaisuri terjadi pada 18 April 1337, ketika dia baru berusia tiga belas tahun.

Permaisuri
Menurut sumber-sumber tradisional, Bayan Qudu dikenal karena sederhana dan kebiasaan sederhana, lebih memilih untuk menjalani kehidupan pensiun, mungkin karena fakta bahwa Toghon Temür menunjukkan perhatiannya sangat sedikit.

Namun, dalam perjalanan ke Hulu Modal, hanya 200 mil utara Dadu (Beijing), Toghon Temür menginginkan untuk membayar kunjungan permaisurinya. Dia mengirim seorang kasim sebagai utusan untuk mengungkapkan keinginan ini. Sang permaisuri yang keras menjawab, “Malam itu bukan saatnya bagi Yang Mulia untuk bolak-balik.” Kasim itu kembali ke tuannya dan melaporkan kata-kata permaisuri. Toghon Temür mengirimnya kembali dua kali lagi, hanya untuk berbalik lagi setiap kali. Hal ini membuat kaisar berpikir lebih tinggi tentang kebaikan Bayan Qudu. [4]

Pada titik tertentu, permaisuri melahirkan seorang putra. Hal ini menimbulkan banyak kontroversi karena fakta bahwa selir favorit Toghon Temür, Lady Ki, telah melahirkan seorang pewaris yang diinginkan, Ayushiridara. Anak permaisuri, bagaimanapun, meninggal pada usia kurang dari dua tahun, sehingga mengamankan masa depan Lady Ki dan suksesi putranya sendiri [5].

Kematian
Pada tanggal 8 September 1365, Bayan Qudu meninggal, berusia hanya empat puluh dua [6]. Lady Ki dilaporkan telah memeriksa pakaian istri kaisar yang compang-camping dan polos itu. Tertawa, dia berkomentar, "Bagaimana bisa seorang permaisuri dan istri utama mengenakan pakaian seperti itu?" [7]

1.    L. Carrington Goodrich, L. Chaoying Fang (1976). Dictionary of Ming Biography, 1368-1644: Volume I. Columbia University Press. pp. 1291–1292.
2.   Jump up^ Keith McMahon (2016). Celestial Women: Imperial Wives and Concubines in China from Song to Qing. Rowman & Littlefield Publishers. pp. 66–67.
3.   Jump up^ L. Carrington Goodrich, L. Chaoying Fang (1976). Dictionary of Ming Biography, 1368-1644: Volume I. Columbia University Press. pp. 1291–1292.
4.   Jump up^ Keith McMahon (2016). Celestial Women: Imperial Wives and Concubines in China from Song to Qing. Rowman & Littlefield Publishers. pp. 66–67.
5.   Jump up^ Lily Xiao Hong Lee, Sue Wiles (2014). Biographical Dictionary of Chinese Women, Volume II: Tang Through Ming 618-1644. Routledge. p. 303.
6.   Jump up^ L. Carrington Goodrich, L. Chaoying Fang (1976). Dictionary of Ming Biography, 1368-1644: Volume I. Columbia University Press. pp. 1291–1292.
7.   Jump up^ Keith McMahon (2016). Celestial Women: Imperial Wives and Concubines in China from Song to Qing. Rowman & Littlefield Publishers. pp. 66–67.


Bayan of Merkid (diperankan oleh Lim Ju Eun dalam Drama Korea Empress Ki)


Bayan of Merkid (meninggal 1340), atau Bayan (Cina: 伯顔; pinyin: Báyán), adalah seorang jenderal Mongol dari klan Merkid dan seorang pejabat di dinasti Yuan.

Kehidupan
Lahir di keluarga dengan latar belakang militer. Banyak anggota keluarganya yang menjadi tentara selama penaklukan Mongolia atas dunia. Pada tahun 1307, Bayan sendiri menerima gelar "Baturu". [1]

Selama masa pemerintahan Külüg Khan, Bayan diangkat menjadi beberapa posisi berbeda di pengadilan. Dia menjadi Darughachi di tahun 1309. Bayan mengadakan beberapa pos provinsi pada masa pemerintahan Ayurbarwada Buyantu Khan. Yakni Tong Pingzhangshi (Vaguely, "wakil perdana menteri") dari provinsi Jiangzhe, provinsi Jiangxi dan provinsi Henan. [1] Dikatakan bahwa dia tidak mentolerir pengganggu lokal yang mengambil keuntungan dari orang miskin.

Pada pergantian abad 13/14 ia, bersama dengan Turk El Temür, adalah anggota kelompok di sekitar Qaishan, keponakan Temur Khan yang ditunjuk untuk membela Mongolia melawan Chagatai Khanate di bawah Kaidu, cucu Ögedei. Dalam satu pertempuran, dia memukul mundur dan mengejar pasukan Ögedeid; dan diberi gelar Baghatur. Setelah kematian Temür, Qaishan muncul sebagai kaisar Yuan baru, dan Bayan termasuk di antara mereka yang menerima posisi resmi sebagai hadiah. Kemudian, Bayan menjadi gubernur Henan. Para sejarawan menggambarkannya sebagai seorang tradisionalis yang berusaha melestarikan budaya Mongolia [2] sementara ia dilihat sebagai seorang aristokrat yang kejam oleh beberapa orang. [3] Bayan Khutugh adalah keponakannya.

Pada tahun 1328, Bayan telah memberikan layanan besar selama penobatan Jayaatu Khan. Khan menghadiahinya dengan posisi kanselir kiri bersama dengan emas dan perak yang tak terhitung jumlahnya serta hak istimewa di pengadilan. [1]

Dalam konflik tentang suksesi Jayaatu Khan Tugh Temür setelah tahun 1332, Bayan memutuskan hubungan dengan El Temür dan mendukung Toghon Temür, yang naik tahta pada tahun 1333 (yang sama yang akan kehilangan Cina pada 1368). Dia ditunjuk sebagai komandan kheshig, terdiri dari orang Mongol, Kypchaks, Rusia, dan Asud pada tahun 1334. Hingga tahun 1335 Bayan berhasil memusnahkan putra dan keluarga El Temür. Bayan mulai berkonsentrasi pada posisi-posisi resmi di dalam pribadinya yang belum begitu terpusat sebelumnya. Dia menerapkan politik yang agak konservatif, menghapuskan sistem pemeriksaan kekaisaran, dan bertujuan untuk menahan jumlah Han Cina di eselon atas birokrasi Yuan. Dia pernah mengatakan bahwa kaisar membunuh orang-orang Han Cina dengan banyak nama keluarga: Zhang, Wang, Liu, Li dan Zhao untuk menekan pemberontakan. [4] Pada tahun 1339 ia menjadi Kanselir Agung (Cina: 大 丞相; pinyin: dà chéngxiàng). Pada saat itu dia mungkin sudah terlalu jauh, dalam hal apapun dia digulingkan pada tahun 1340 oleh keponakannya Toqto'a. [5] Tak lama setelah itu, pembersihannya dibatalkan dan kebijakannya dibatalkan.

Menurut para sejarawan China, Toqto mengemukakan celaannya kepada ayahnya, mengatakan bahwa tendensi otoriter pamannya Bayan mungkin membawa bencana bagi klannya. Di sisi lain, Toghon Temür , sang kaisar, juga mulai khawatir tentang kekuatan Bayan yang luar biasa. Wu Zhifang, seorang sarjana Konfusius di pengadilan menyarankan Toqto untuk mengambil tindakan terhadap Bayan. Pada akhirnya, Bayan dipindahkan dari teater pusat istana kekaisaran. [6]
Sumber:

1.    History of Yuan,vol.138
2.   Jump up^ Christopher Atwood, Encyclopedia of Mongolian and the Mongol Empire, p. 37
3.   Jump up^ Ch.Dalai-Монголын түүх 1260-1388
4.   Jump up^ History of Yuan, vol.39
5.   Jump up^ Rolf Trauzettel, Die Yüan-Dynastie, in: Michael Weiers (editor), Die Mongolen: Beiträge zu ihrer Geschichte und Kultur, Darmstadt 1986, pp. 235f, 245-248
6.   Jump up^ Chen,Bangzhan. Yuanshi Jishi Benmo(元史紀事本末).vol.4


Biligtü Khan (diperankan oleh Kim Jin-woo and Lee Shi-woo dalam Drama Korea Empress Ki)


Biligtü Khan atau Kaisar Zhaozong dari Yuan, lahir Ayushiridara (Билигт хаан Аюушридар) (nama kuil: 昭宗, Zhaozong; r. 1370–1378), adalah seorang penguasa dinasti Yuan Utara yang bermarkas di Mongolia. Naik ke takhta setelah kematian ayahnya yang merupakan kaisar Yuan terakhir, ia mengalahkan tentara Ming yang menyerang pada tahun 1372 dan merebut kembali beberapa perbatasan Cina yang sebelumnya hilang dari dinasti Ming yang baru didirikan.

Masa muda
Ayushiridara adalah putra tertua Toghon Temür dan Lady Gi pada tahun 1338. Ia diberikan uang sekolah paling awal dalam bahasa Mandarin di rumah menteri ayahnya, Toqto'a, pada usia sepuluh tahun. Istri pertama Toghon Temür, Danashiri, hanya melahirkan seorang putra yang meninggal pada masa bayi. Orang-orang Mongol noyan kebanyakan lebih menyukai pewaris Borjigin (bangsawan Mongol) lainnya, daripada Ayushiridara, karena ibunya adalah mantan pelayan istana dan penyaji teh kebangsaan Korea. [2] Hanya setelah pembersihan keluarga Danashiri dan kematian Bayan, dia dan ibunya diterima di istana Mongolia. Termasuk Empress Korea, Lady Gi, Kaisar Yuan Toghon Temür dijadwalkan untuk memilih pewarisnya pada tahun 1353. Namun, Toqto'a menunda jadwal untuk beberapa alasan yang tidak diketahui. Ini membangkitkan kemarahan musuh-musuh politik yang terakhir. Menteri utama dan mantan anak didiknya, Hama dari "Qangli", dan Ayushiridara, dengan dukungan ibunya, Permaisuri, Lady Gi, menuduh Toqto'a korupsi dan pelanggaran hukum saat dia melawan Pemberontakan Turban Merah di 1354. Situasi ini menghentikan Toqto'a, yang telah berhasil mengalahkan pemberontakan, dan dia dilucuti dari martabatnya dan dikirim ke Hoai-nan ke pengasingan. [3]

Hama diangkat sebagai menteri pertama dan semua kekuatan ada di tangannya. Dipenuhi oleh keberhasilan ini, Hama memutuskan untuk menaikkan Ayushiridara ke tahta. Kemudian ditemukan bahwa Hama dijatuhi hukuman pengasingan dan dicekik oleh musuh-musuhnya di sana pada tahun 1356, dan Ayushiridara diampuni. [4] Ketika ia menjadi putra mahkota pada tahun 1353, itu menyebabkan perselisihan internal antara pendukung dan penentangnya. Tujuh tahun kemudian dia dan Lady Gi mengucapkan menteri pertama, Tai Ping, untuk meyakinkan Khagan agar mengundurkan diri dan meninggalkan kekuasaan Ayushiridara. Ketika Tai Ping menolak, mereka meracuni partisan pendeta dan memaksanya mengundurkan diri. Kekuasaan diberikan kepada seorang kasim, Papuhwa, dan Cho sekin, dua lelaki lemah. Pemimpin oposisi, Bolad-Temür, menduduki ibukota pada 1364. Ayushiridara diperintahkan kembali oleh ayahnya ke Dadu. Merasa dirinya tidak cukup kuat untuk melawan pasukan besar Bolad-Temür, Ayushiridara melarikan diri ke jenderal Yuan, Köke Temür. Ketika Bolad-Temür mengetahui bahwa Ayushiridara maju dengan pasukan, ia menangkap Lady Gi dan memaksanya untuk memanggil putranya ke ibu kota. Namun, komandan Bolad-Temür pergi ke Köke Temür. Toghon Temür diam-diam memerintahkan Ho chang, putra pangeran Wei chun, untuk membunuh Bolad-Temür. Setelah kematian yang terakhir, Köke Temür mengalahkan komandan Bolad-Temür, Tukiel pada tahun 1365. Ayushiridara memaksa Köke Temür untuk membujuk Kaisar agar mengundurkan diri untuknya. Kaisar tidak mau melepaskan tahta, tetapi ia menunjuk letnan putranya di Yuan. Köke Temür mencoba untuk mencegahnya, tetapi gagal dan kehilangan martabatnya.

Pada 1368 dinasti Yuan digulingkan oleh dinasti Ming, dan Toghon Temür Khan dan keluarganya melarikan diri ke utara ke Shangdu dari Dadu. Pada tahun 1370 Toghon Temür meninggal di Yingchang. Tentara Ming menangkap kota dan kerabat dan Maidarbal, putra Ayushiridara yang melarikan diri dengan selamat ke Karakorum di mana ia secara resmi dinobatkan sebagai Khagan dari Mongol dengan gelar Mongolian Biligtü (Cerdas). [5]

Memerintah
Tak lama setelah suksesi, ia melarikan diri ke Karakorum dan ia mengubah nama era ke Xuanguang (宣 光, 1371–1378) di sana. Biligtü Khan membuat Köke Temür sebagai panglima dan chingsang di tangan kanan Pemerintah Pusat. [6] Sisa-sisa Yuan di Mongolia tanah air, yang dikenal sebagai dinasti Yuan Utara, masih tetap mengerahkan seluruh kekuatan yang kuat selama pemerintahannya. Kekuasaannya meliputi daerah-daerah dari Cina Timur Laut ke Xinjiang.

Kaisar Hongwu menuntut Biligtü Khan Ayushiridara untuk menyerahkan lengannya beberapa kali tetapi gagal. Pada tahun 1372, mantan mengirim tentara Ming sebanyak 150.000 orang ke Mongolia. Biligtü Khan mengirim pasukan Köke Temür melawan divisi pusat tentara Ming di bawah pimpinan Syu Dai. Pasukan Syu Dai mencapai Sungai Tuul dalam 20 hari. Namun, mereka diserang dan komandan mereka nyaris lolos dengan beberapa anak buahnya. [7] Pembagian timur pasukan Ming maju ke Sungai Kherlen, merampok kamp-kamp orang Mongol dalam perjalanan. Mereka tiba-tiba dikalahkan dan dipaksa mundur ke Orkhon tempat pertempuran berdarah lainnya terjadi. Setelah itu mereka melawan pasukan Mongol di bawah Halajchani dan akhirnya dikalahkan dekat Karakorum. Divisi barat pasukan Ming dipaksa mundur karena kegagalan divisi lain, meskipun, mereka memenangkan serangkaian tempat.

Ayushiridara meminta bantuan dari mantan Raja Gongmin dari Goryeo Yuan untuk berperang melawan dinasti Ming di Cina. Dalam suratnya kepada Gongmin, Biligtü Khan mengatakan:

"... Oh wang, kamu adalah keturunan Genghis Khan sama denganku. Karena itu, kami berharap kamu bekerja bersama kami untuk menegakkan keadilan dan kebenaran di bawah langit ..." [8]

Sebaliknya, Raja Gongmin menolak untuk membantu dan memulai kebijakan oposisi melawan Mongol, dan merebut kembali tanah mereka, yang dianeksasi oleh dinasti Yuan pada tahun 1270-an. Fraksi pro-Mongol di bawah Yin Im-in membunuh Gongmin pada tahun 1374. Mereka mengirim utusan ke Mongol di Liaoyang dan Biligtü Khan dengan cepat mengakui keabsahan Raja U, boneka Yin Im-in. Biligtü Khan meminta Goryeo Korea mengirim pasukan untuk serangan gabungan melawan benteng Ming. Pengadilan Goryeo dengan hati-hati menolak untuk membantu lagi.

Bangsa Mongol menaklukkan distrik Funin dan Suijin di Sinhe, Liaoning, dan provinsi Hebei pada tahun 1373, memotong Ming dari Liaodong. [9] Pada tahun 1375, Naghachu, seorang pejabat Mongol di provinsi Liaoyang menyerbu Semenanjung Liaodong dengan tujuan mengembalikan bangsa Mongol ke tampuk kekuasaan dan berhasil dengan dukungan dari Jurchen pro-Mongol. Ming menghentikan serangannya ke Yuan Utara. Jenderal terbesar Biligtü Khan, Köke Temür, meninggal pada tahun 1375. Biligtü Khan Ayushiridaraa juga meninggal pada tahun 1378 dan saudara tirinya, Tögüs Temür, berhasil menduduki takhta.

List of emperors

PortraitTemple namesPosthumous namesKhan NamesGiven namesPeriod of ReignsEra names and their according range of years
Convention: use first name (e.g. Temüjin) or Khan names for khans before Kublai Khan. Use "Yuan" + temple name or posthumous name after. A mix of the three for Kublai Khan.
Notes:
1) Before Kublai Khan announced the dynastic name "Great Yuan" (大元) in 1271, Khagans (Great Khans) of the Mongol Empire (Ikh Mongol Uls) already started to use the Chinese title of Emperor (皇帝) practically in the Chinese language since Genghis Khan.
2) To non-Chinese readers, usually the khan names are the most familiar names.
3) Timur or Temür means the same Mongolian words but Temür will be used for avoiding confusion with Timur the lame, or Tamerlane.
Genghis Khan.jpgTaizu (太祖 Tàizǔ)Emperor Fatian Qiyun Shengwu
(法天啟運聖武皇帝)
Genghis KhanBorjigin Temüjin (孛兒只斤鐵木真 Bóérzhījīn Tiěmùzhēn)1206–1227did not exist
Tolui Khan.jpgRuizong (睿宗 Ruìzōng)not usedToluiBorjigin Tolui (孛兒只斤拖雷 BóérzhījīnTuōléi)1227–1229did not exist
YuanEmperorAlbumOgedeiPortrait.jpgTaizong (太宗 Tàizōng)Yingwen (英文皇帝)Ögedei KhanBorjigin Ögedei (孛兒只斤窩闊台 Bóérzhījīn Wōkuòtái)1229–1241did not exist
Dingzong (定宗 Dìngzōng)Emperor Jianping (简平皇帝)Güyük KhanBorjigin Güyük (孛兒只斤貴由 Bóérzhījīn Guìyuó)1246–1248did not exist
Xianzong (憲宗 Xiànzōng)Emperor Huansu (桓肃皇帝)Möngke KhanBorjigin Möngke (孛兒只斤蒙哥 Bóérzhījīn Ménggē)1251–1259did not exist
YuanEmperorAlbumKhubilaiPortrait.jpgShizu (世祖 Shìzǔ)Emperor Shengde Shengong Wenwu
(聖德神功文武皇帝)
Kublai KhanBorjigin Kublai (孛兒只斤忽必烈 Bóérzhījīn Hūbìliè)1260–1294Zhongtong (中統 Zhōngtǒng) 1260–1264
Zhiyuan (至元 Zhìyuán) 1264–1294
YuanEmperorAlbumTemurOljeituPortrait.jpgChengzong (成宗 Chéngzōng)not usedTemür KhanBorjigin Temür (孛兒只斤鐵木耳 Bóérzhījīn Tiěmù'ěr)1294–1307Yuanzhen (元貞 Yuánzhēn) 1295–1297
Dade (大德 Dàdé) 1297–1307
YuanEmperorAlbumQaishanKulugPortrait.jpgWuzong (武宗 Wǔzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignKülüg KhanBorjigin Qayshan (孛兒只斤海山 Bóérzhījīn Hǎishān)1307–1311Zhida (至大 Zhìdà) 1308–1311
YuanEmperorAlbumAyurbarvadaBuyantuPortrait.jpgRenzong (仁宗 Rénzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignAyurbarwada Buyantu KhanBorjigin Ayurparibhadra (孛兒只斤愛育黎拔力八達 Bóérzhījīn Àiyùlíbálìbādá)1311–1320Huangqing (皇慶 Huángqìng) 1312–1313
Yanyou (延祐 Yányòu) 1314–1320
Yingzong (英宗 Yīngzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignGegeen KhanBorjigin Suddhipala (孛兒只斤碩德八剌 Bóérzhījīn Shuòdébālá)1320–1323Zhizhi (至治 Zhìzhì) 1321–1323
Jinzong (晉宗 Jìnzōng) (1)Taiding Di (泰定帝 Tàidìng Dì) (2)Yesün TemürBorjigin Yesün-Temür (孛兒只斤也孫鐵木兒 Bóérzhījīn Yěsūntiěmùér)1323–1328Taiding (泰定 Tàidìng) 1321–1328
Zhihe (致和 Zhìhé) 1328
did not exist (1)Tianshun Di (天順帝 Tiānshùn Dì) (2)Ragibagh KhanBorjigin Arigaba (孛兒只斤阿速吉八 Bóérzhījīn Āsùjíbā)1328Tianshun (天順 Tiānshùn) 1328
YuanEmperorAlbumTughTemurPortrait.jpgWenzong (文宗 Wénzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignJayaatu Khan Tugh TemürBorjigin Toq-Temür (孛兒只斤圖鐵木兒 Bóérzhījīn Tútiěmùér)1328–1329 and 1329–1332Tianli (天曆 Tiānlì) 1328–1330
Zhishun (至順 Zhìshùn) 1330–1332
Khutughtu Khan Kusala.jpg
Mingzong (明宗 Míngzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignKhutughtu Khan KusalaBorjigin Qoshila (孛兒只斤和世剌 Bóérzhījīn Héshìlà)1329did not exist
YuanEmperorAlbumIrinchinbalPortrait.jpgNingzong (寧宗 Níngzōng)too tedious; thus, not used when referring to this sovereignRinchinbal KhanBorjigin Irinchibal (孛兒只斤懿璘質班 Bóérzhījīn Yìlínzhìbān)1332Zhishun (至順 Zhìshùn) 1332
Yuan Huizong.jpg
Huizong (惠宗 Huìzōng) (1)Shundi (順帝 Shùndì)Ukhaantu KhanBorjigin Toghan-Temür (孛兒只斤妥懽鐵木兒 Bóérzhījīn Tuǒhuān Tiěmùér)1333–1368Zhishun (至順 Zhìshùn) 1333
Yuantong (元統 Yuántǒng) 1333–1335
Zhiyuan (至元 Zhìyuán) 1335–1340
Zhizheng (至正 Zhìzhèng) 1341–1368
(1) Convention: for these sovereigns only, use "yuan" + posthumous name, i.e. 元泰定帝 Yuán Tài Dìng Dì.
(2) Not actually a posthumous name, but adopted from era name.


Yuan dynasty

Empresses who were granted their titles posthumously:

Sejarah Asli Drama Korea Empress Ki Sejarah Asli Drama Korea Empress Ki Reviewed by Adlina Haezah on May 27, 2018 Rating: 5

No comments:

Syarat menambahkan komentar:

>> Jangan berkomentar dengan menggunakan Anynomous
>> Gunakan account google kamu atau jika tidak gunakan URL, yang penting ada nama kalian.. :)
>> Tidak menerima komentar berisi spam..
>> Apabila komentar tidak muncul, berarti komentar kalian belum di moderasi. Jadi tolong mengerti ya.. :)

terimakasih

-------------------------------------||-------------------------------------

Regulation to fill the comment box:

>> Don't use Anynomous
>> Use your google account or just your link/ URL. The main point is, always put your name here :)
>> Cannot receive any spam comment such as comment that it's not relevant with my topic
>> When your comment does not appear, it because I haven't approve that or I haven't read that. So just wait until I read that, please understand :)

Thank you

Powered by Blogger.