Daftar Drama Dorama dibintangi Kento Yamazaki - Aneka Catatan

WARNING!

Beberapa Review di blog ini sebagian besar merupakan spoiler. Persiapkan diri anda sebelum membuka artikelnya. Trimakasih. -author-

Daftar Drama Dorama dibintangi Kento Yamazaki

Gomen, minna-san, aku bilang mau taruh semua postingan Kento disini eh tapi ternyata panjang banget jadinya, dan aku harus musti kudu scroll scroll scroll mulu sampe pegel, jadi biar lebih enak untuk daftar drama Kento Yamazaki kutaruh disini yaaa... 

*urutan disesuaikan dengan urutanku menonton*


1.

Death Note (2015)

BEST REKOMENDED


Hmm... aku tuh sebenernya pingin ngomong banyak tentang drama ini. Soalnya paaanjang. Dan banyak yang aku pingin ungkapin. Yah, semoga bisa aku ungkapkan sesingkat mungkin, toh fokusku itu si Kentonya.

Tapi sebelum itu... plis ijinin aku review dramanya dulu. Ini aku akhirnya nonton sebenernya gak cuma karena tahu Kento doang. Aku juga penggemar komiknya dari 10 tahunan yang lalu. Secara cerita, Death Note itu masterpiece,  jadi wajar kalau banyak banget versinya. Aku sih pribadi baru sebatas film sama dramanya ini ya. Sebenernya sih drama ini pingin banget aku taruh di akhir dari drama Kento yang aku tonton, tapi gak jadi soalnya disini Kento super duper ganteng dan dia jadi L, dan L itu tokoh paling favoritku di komiknya. 

Jadi gak bisa ditahan buat gak nonton, soalnya berasa bonus banget. Waktu aku lihat list drama dia, dan dia main Death Note, aku pikir dia bakalan jadi Kira. Tapi aku kan benci banget tuh sama Kira, jadi aku mikir *waaa terus si Kento nanti jadi jahat dan mati dong, dan aku jadi benci dong*... eeeh ternyata dia jadi L, ya gimana gak bonus kalo gitu kan jadi tambah pingin nonton. Makannya itu, aku nonton drama ini terakhir soalnya Kento mau aku simpan di akhir, jadi aku nonton filmnya dulu deh itu.


Nah, terlepas dari pro-dan-kontra tentang cocok tidaknya Kento sebagai L di drama, personally aku tetep suka sama L disini. Kalau boleh jujur, memang, penggambaran L disini gak kelihatan sejenius L di filmnya, karena disini lebih banyak pake dialog daripada aksi, tapi... tokoh L disini berdiri dengan cara yang berbeda, karakterisasinya beda, pembawaannya beda, jadi buat aku ya aku kayak nonton dua cerita yang berbeda, fresh dengan caranya sendiri. 

Aku gak ngomong tentang Kira ya, karena Kira juga beda karakternya, Near juga beda sama yang di komik, tapi aku disini fokus sama Kento.Disini L lebih bersih gitu daripada di versi film... dan lebih keren aja pokoknya dia disini tetep paling ganteng deh secara penampilan, gayanya juga. Apapun yang dia lakukan disini itu kepribadian aneh khas L tapi bonusnya yang main juga ganteng. 

Bukannya aku bilang kalo di film gak ganteng ya, di film sebenernnya lebih mirip sama komiknya dimana karakter L itu sebenernya yang bikin aku suka itu personallynya bukan penampilannya jadi gak terlalu aware, tapi kalo di dramanya sih jatuhnya dua-duanya hehehe.Pokoknya, aku yakin banget... yang nonton drama ini bakalan fell over heels sama Kento Yamazaki. Dia main peran jenius cooy. Gak usah ada cinta-cintaan deh, si Kento disini jenius dan aneh dan itu udah cukup. 

Sayang dia gak main sampai akhri, sedih banget, walaupun udah ekspektasi sih.. tapi 3 episode terakhir aku kangen banget sama si L, hiks... dia charming banget padahal dia gak bertingkah begitu hehe. Trus aku emang kenal Yamaken (seingetku) dari Wolf Girl and Black Prince (walaupun kemudian diketahui bahwa aku ternyata udah tau harusnya dari LDK), gara-gara senyum miringnya (yang cuma ada disini gak nemu dimana2 lagi kesel), tapi setelah itu aku cuma iseng nyari nama kento yamazaki ini. 

Nah, aku baru bener-bener ketagihan itu habis nonton Death Note ini, jadi fans berat.. gemes bangeeet dia disini Tuhaaan... Tambahan, ada banyak yang mungkin udah kenal Yamaken dari sebelum dia di Death Note dan merasa dia terlalu 'bersih' disini jadi dianggap gak cocok. Kalau buat aku, justru dia terlihat semakin cocok meranin L disini karena dia transformasinya beda banget sama peran dia yang lainnya dan aku bisa merasakan betapa Yamaken disini terasa sebagai orang yang sama sekali berbeda dari dia di film dan drama lainnya. 

Permainan ekspresi, gestur tubuh, kebiasaan, dan sifatnya dia unik banget pas jadi L, makannya daripada bilang gak cocok, justru disini dia semakin membuktikan kemampuan aktingnya, bahwa dia bisa main karakter baru yang sebelumnya mungkin belum pernah dia coba. Kayaknya dia juga bereksperimen dengan beberapa ekspresi yang jarang dia munculkan di peran yang sebelumnya, dan peran-peran lainnya juga malah gak pake ekspresi dia disini. Jadi buat aku peran Yamaken disini masih yang terbaik. 


2.

Mare (2015)

REKOMENDED



Guysss... disini Kento ya ampun so sweets bangettttt....

Walaupun disini kita masih lihat Kento dalam versi amat sangat kurussss... tapi tetep eeerrr tetep bikin gigit-gigit kuku deh ya. Karakter Keita yang dimainin sama Kento cocok banget sama si Mare-nya. Fufu... dan ini juga termasuk karakter dia yang cuma ada disini doang, gak nemu di film atau drama-drama lain. Aku pingin banget deh edit ulang drama ini cuma yang Mare-Keita doang. Ih kayaknya bakal aku bikin deh.

Drama ini memang drama keluarga, jadi kisah cintanya emang bukan prioritas. Cerita2 lainnya juga semua menarik dan sejujurnya, emang tiap episode bikin ketagihan.Lagian kan cuma 15 menit doang, jadi kerasa banget kok tiba-tiba kelar gitu.Makannya gak kerasa aja aku udah kelar deh ini 156 episode, dan masih berasa kurang sama kisahnya Mare dan Keita.Keita dan Mare porsinya emang gak gede, tapiiii jadi yang paling aku tunggu juga. 

Nah, yang aku kurang dari kisah Keita - Mare, emang sih ceritanya dari mereka masih kecil sampai udah punya anak, adaa.. tapi problematika mereka berdua emang selalu masalah kehidupan, jadi berasa kurang gitu masalah-masalah yang 'khusus pasangan', jadi kurang gitu momen mereka berdua lovey dovey nya kuraaang pingin lebih banyak lagi. *ya maumu aja sih lin itu mah*.

Kisah Mare-Keita ini yang paling kerasa itu pas masa muda mereka, yang ada si Ichiko masih jadi pacarnya si Keita dan Daisuke lagi deket sama Mare.Waaa itu kerasa banget jleb jleb jlebnya.Sakitnya kerasa banget, cemburu-cemburunya kerasa banget.Pokoknya momen-momen itu aku pingin banget cekek Keita tapi ya gimana ya, si Ichiko kan pacarnya.Tapi aku soalnya suka sama Mare jadi kasian sama Mare gitu.

Trus-trus, mana masa dari Mare sama Keita jadian nih ya, trus ujuk2 ketemu lagi dan menikah... itu kan prosesnya cepet banget dan mereka itu selalu gak sempet kayak yang pacarannya itu kayak gak ada, selalu disibukkan sama masalah si Keita mau jadi Master atau kesibukan Mare yang jadi Pattissier dan banyak masalah keluarga lainnya.Dan si Keita ini ya.. aku tungguin sampe akhir cerita masa iya sih gak ada dia bilang 'aishiteru' atau aku suka kamu.

Ada juga dari Mare yang nyebut, padahal Keita udah pernah sebut itu pas sama Ichiko tapi kok sama Mare nggak ngomong.Jadi berasa kayak kurang total gitu lho cintanya si Keita.Walaupun emang, Mare itu jadi first love nya Keita, tapi habis pernyataan Keita ke Ichiko, walaupun akhirnya sama Mare tetep aja kerasa kayak Mare jadi second best.Haha.. gak taulah. Pokoknya Mare-Keita ini walaupun udah 156 episode, bagiku masiiih kurang.

Dan aku kayaknya pingin banget edit kisah mereka khusus tanpa sangkut paut yang cerita2 utamanya. Duh.. Kento disini bikin kangen banget, bikin baper juga iya. Dia umur tahun 2015 kan palingan masih 20 tahunan ya, tapi dia akting sampe usianya katanya 30 tahunan... wah, pantes dari yang seger ganteng dibikin kurus ndeso  gitu soalnya harus dibikin bapak-bapak padahal wajahnya emang baby face banget. kekeke~ 

Udah kelar gini trus kangen, kapan lagi lihat Kento dapet drama panjang lagi ya.. ? Cocok banget dia main drama, kayaknya aku lebih milih dia main drama deh daripada film hehe. *jangan linnn film juga aja siiih* Nah, aku bikin deh video recap Keita dan Mare only bisa di cek di link berikut → video recap Keita x Mare

3.

Rikuoh (2017)

REKOMENDED


Uwaaaa boleh cium Yamaken gakkk?Yamaken gak ngecewain.banget.disini. 
Aku sukaaaaaaaaaaaaaaaa~ Walaupun dia gak main jadi karakter macam L dan cuma jadi cowok biasa yang lumayan nyebelin di awal cerita, yang kerjaannya marah-marah mulu, berantem terus sama ayahnya, dan interview pekerjaan selalu gagal, tapi teteeeep aku pingin kurung Yamaken dan bawa pulang. Hehe.. kayaknya nih, Yamakennya sendiri emang udah kuat jadi mau peran apa aja dia selalu masuk dan cocok.

Apalagi untuk jenis drama model begini, dia aktingnya natural bangeeeett. Dan jujur dia lebih mateng aktingnya ketika main cerita yang model drama, walaupun main film juga dia tetep terbaik sih. Aku pikir aku akan review dramanya di postingan berbeda, karena jujur aku gak nyangka aja bakal suka sama dramanya sebegininya. Aku lihat rikuoh ini kayaknya di luar jepang gak begitu terekspos dan gak begitu populer, aku cek di Asianwiki, dibanding drama Yamaken yang lainnya (setelah Mare), votes untuk drama ini rendah. Aku pikir ceritanya gak bagus gituu.. walaupun reviewnya tinggi.

Trus juga disini aku sempet pesimis soalnya Yamaken bukan pemeran utama, dan yang sering muncul adalah tokoh ayahnya yang jadi generasi ke 4 toko Kohaze ini.


Tapi ternyata, drama ini bagus banget. Genre dramanya emang lebih diarahkan ke keluarga gitu sih, dan aku suka banget, walaupun awalanya mau nonton cuma karena merasa wajib karena ada Yamaken aja, tapi tiap 2 episode sekali atau setiap episode sekali cerita di drama ini selalu bikin aku meneteskan air mata karena terharu, tersentuh, dan memang ceritanya selain memotivasi juga bikin perasaanku tergerak juga.



Dan aku suka banget perkembangan tokoh Daichi yang dimainin Yamaken. Dia kan awalnya bengal nyebelin gitu kan, kalo sama orang tua kok kasar. Tapi semakin kesini, semakin kelihatan kerennya tokoh yang sering gagal kalo ngelamar pekerjaan hehe, dia  jadi anak yang penuh harapan dan mau berjuang dan gak mudah putus asa, dan berhasil menarik simpatikku banget.

Dan ekspresinya meeeenn.... bikin jatuh cinta banget dia mendalami karakter ini dan berhasil sampai ke aku sebagai penonton. Yamaken sukses di drama ini, dan dengan cara yang berbeda, menurutku cara dia memerankan tokoh Daichi gak kalah dari dia waktu memerankan tokoh L. Walaupun best recomended masih Death Note sih, soalnya kan Death Note drama dia pertama yang aku tonton jadi buatku masih terbaik.

Tapi drama ini tetap wajib ditonton dan gak boleh sampe nggak nonton kalau kalian emang penggemar Yamaken. Review lengkap untuk drama ini silahkan klik disini.

4.

A Girl and Three Sweetheart / Suki na Hito ga Iru Koto (2016)


watching now

(masih nonton sampe episode 3)

Alamaaakkk.. ni orang ya. Bisa aja dapet peran begini. Iya! Jadi dia dapet peran beda lagi dari 3 drama sebelumnya!*gimana gak tambah sukaaaa coba*

Disini Yamaken dapet peran yang dingin, ngeselin, pilih-pilih, uwaaa pokoknya nyebelin banget. 

*kayak Daichi di Rikuoh lin?*

eeeemmm beda-beda. Kalau di Rikuoh itu, Daichi emang anaknya bengal dan suka membantah, tapi dia aslinya baik dan penuh semangat kok. Dia juga aslinya banyak senyum juga. Di Rikuoh itu soalnya ngelihatin perkembangan pribadi si Daichi ini, ternyata dia sebenernya ya cuma mau dihargai dan dibutuhi aja.

*Emang Kanata disini nggak baik?*

Baiiik sih. Tapi dinginnya dia itu lho, bikin merinding hehe.. Disini Kanata itu chef hebat, percaya diri tinggi, nggak usah nunggu pengakuan dia itu udah diakui. Ah, karakter Kanata lebih mengarah ke arrogant, sombong, merasa dirinya tinggi jadi gampang ngerendahin orang, gengsi juga tinggi (nah ini kayak Daichi, dikit), jarang senyum, pendiem, penyendiri, serius tapi orangnya tenang, kalo ngomong gak mikir dan pedessss.

Nah, kalau appearance Yamaken disini... eerrr... jaauuh lebih berisi. Tubuhnya di-build banget men. Dan kulitnya juga tan banget. Ngikut kata orang-orang, disini Yamaken emang keliatan much more sexier. Dia nggak kayak L yang kurus, gak kayak Keita yang kurus kerempeng juga, disini mungkin lebih chubby kayak Daichi di Rikuoh, tapi Daichi juga masih agak kurus sih.Wait, kalau ngomong chubby, kayaknya Yamaken di filmnya LDK juga chubby sih ya, tapi disitu dia tinggi kurus, kurus langsing sih bukan kerempeng. 

Tapi keliatan kayak pipinya aja gitu yang gemuk, atau perkara gaya rambut? Aaargggh aku nggak ngertiiiii..!!! Yamaken bisa dibentuk beda-beda gini yaaaaa! Ku makin bingung kalo mau deskripsiin tentang dia di setiap perannya. Beda-beda lho!! Nggak paham lagi aku. *jadi makin sukaaaaaa kaaan*

Soalnya aku sukaaa banget sama aktor yang kalo main peran emang perannya beda-beda. Jadi fresh terus gitu tiap liatnya. Bener deh, jarang banget dia dapet peran yang karakter tokohnya sama gitu. Kan gitu tiap scene-nya dia berasa pingin diulang-ulang-ulaaang mulu. Ekspresi dia disini ngingetin aku sama apa ya... percampuran di LDK+Wolf girl and black prince+Rikuoh dengan tambahan 'lebih dingin'.

Aku berasa baca komik banget tau liat drama ini, padahal ini pure drama wkkwkwkwk. Yamaken emang paling cocok ditaruh di drama kok emang.

5.

Todome no Kiss / Kiss That Kills (2018)


next to watch




... Bersambung ...



Ups, jangan lupa yaaa cek Daftar Film-Film yang dimainin oleh Kento Yamazaki dengan klik link di bawah ini
↡↡↡

Film-Film yang dibintangi Kento Yamazaki



Salam, Adlina Haezah
Daftar Drama Dorama dibintangi Kento Yamazaki Daftar Drama Dorama dibintangi Kento Yamazaki Reviewed by Adlina Haezah on March 22, 2018 Rating: 5

7 comments:

  1. Admin><
    Pasti tau dong sekarang Yamaken lagi ngedrama lagi
    Ituloh... "Good Doctor"
    Kira kira bakalan ada yg sub indo engga ya?
    Garap dong min

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah? good doctor yang mana? bisa kasih linknya biar bs aku cek?
      kalo sub indo aku mah juga gak bisa tapiii huhu

      Delete
    2. Ada kok baru episode 1 tapi . Unch banget...

      Delete
    3. 3 drama sblumnya aju baru tau ini . Hiks

      Delete
    4. uwaaaaaaaa aku ketinggalan ku harus cari nih hahahhahahhaha

      Delete
  2. Yg mare itu versi LA dari clannad ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh kalo itu aku gak tau, karena aku cuma taunya ini drama pagi jepang gitu doang..
      blm pernah baca atau nonton clannad hehehehehe

      Delete

Syarat menambahkan komentar:

>> Jangan berkomentar dengan menggunakan Anynomous
>> Gunakan account google kamu atau jika tidak gunakan URL, yang penting ada nama kalian.. :)
>> Tidak menerima komentar berisi spam..
>> Apabila komentar tidak muncul, berarti komentar kalian belum di moderasi. Jadi tolong mengerti ya.. :)

terimakasih

-------------------------------------||-------------------------------------

Regulation to fill the comment box:

>> Don't use Anynomous
>> Use your google account or just your link/ URL. The main point is, always put your name here :)
>> Cannot receive any spam comment such as comment that it's not relevant with my topic
>> When your comment does not appear, it because I haven't approve that or I haven't read that. So just wait until I read that, please understand :)

Thank you

Powered by Blogger.