Review: You Are My Sunshine: Matahari dari Tokyo


You Are My Sunshine: Matahari dari Tokyo

My rating: 3 of 5 stars



Sayang banget sayaaaaang banget, buku ini bener-bener diluar ekspektasiku. Aah, padahal synopsis di belakangnya tuh dah bagus banget, aku hamper mikir ini buku bakal jadi kayak novelnya liana tan yang winter in Tokyo itu . Huff sayangnya nggak gitu.

Sebelum baca, sebenernya aku sempet curi-curi beberapa adegan dan percakapan para tokohnya, dan I found it sooo interesting. Langsung tau aja gitu kalo karakter Kristal pasti bakalan sinis nyebelin gimana gitu, sedangkan Ryouta orangnya pemalu, tapi ceria. Harusnya kalo di eksekusi dan karakternya ini di olah dengan kuat, seharusnya ceritanya jadi sangat menaaaarik yakin. Orang sekilas aku dah nemuin bahwa karakter ini kayak tutup sama botolnya. Pas.


Eeeeh malah waktu aku baca runtut dari awal, aku nggak nemuin gereget yang sama. Karakter Kristal itu sebenarnya nyebelin bukan karena dari oroknya tapi karena dia kebetulan ketemu Ryouta pas moodnya lagi nggak bagus banget. Aslinya sih dia bisa klepek klepek lihat cowok ganteng gitu. Sedangkan Ryouta juga meskipun ceria aku nggak nemuin ke khasan untuk membuatnya beda dari laki-laki lain. Padahal nih ya, awal mereka ketemu itu seru banget. Aku udah bisa beberapa kali dibikin cekikikan sama ulah dan tingkah mereka berdua. Nah, baru deh waktu masuk ke inti masalahnya, chemistry kedua tokoh di cerita ini nggak ada, geregetnya nggak dapet, dan sampai pertengahan lebih, emosinya masih nggak ada. Padahal udah dijelasin kalau keduanya mulai saling menyukai tapi tetep aja tooooh, nggak ada yang bisa bikin aku ikutan jungkir balik sama sikap mereka berdua. Kebiasaan mereka yang ketemu setiap hari dan Kristal yang dimasakin Ryouta makan tiap hari nggak bisa jadi alas an buat aku setuju kenapa mereka bisa jatuh cinta satu sama lain. Pokoknya, adegan-adegan mereka berdua ini banyak banget yang kurang. Kurang kreatif, kurang berkesan, kurang banyak, kurang seru, pokoknya kuraaaaang. Dan daripada interaksi kedua tokohnya yang seharusnya dipentingkan dan diperhatikan malah di jatuhkan ke tokoh tokoh pendukung lain yang menurutku, malah cuma ngabisin kertas. Keberadaan Bruno juga nggak cukup menjadi saingan dan penambah gereget di cerita ini. Yang ada malah karakter si Ryouta jadi kurang di ekspos, dan Kristal juga gitu. Dan untuk kisah dimana akhirnya keduanya saling menyukai juga malah cuma bikin aku cengoh. ‘gini doang’? begitu doang dan keduanya udah bisa dinyatakan jatuh cinta? Uuuugh,, menurutku tetep kuraaaang. Harusnya ada gitu adegan yang bisa bikin aku teriris atau ikutan merasakan sensasi emosional yang para tokohnya lakukan disini. Syaangnya aku tidak mendapatkan sensasi apapun ketika membacanya. Yang ada malah aku bosan dan pingin cepet-cepet selesai. Mana saying banget juga, aku nggak dapet emosi di klimaksnya.Hampir semua datar kecuali yang di awal itu.

So, aku kasih 3 bintang, pertama untuk pengarangnya yang udah jadi pengarang favoritku, kedua untuk awal cerita yang menarik, dan bintang terakhir untuk gaya bahasa yang masih sesuai dengan seleraku. a






Comments